Seribu Penghargaan Buat Mereka Yang Sudi...

BLOG ENTRI RENCAM DARIPADA AKU... JEMPUT KE SANA YE..

Ahad, 2 Disember 2012

Fred.. bahagian 1

CATATAN PERIBADI YANG TERTANGGUH SEKIAN LAMA..

Yakin aku bahawa Fred[Fredeley] adalah satu-satunya kawan bukan Melayu bukan Islam yang paling rapat dengan aku. Usia Fred baru 18 tahun. Aku lebih tua. Dipanggilnya aku ini 'abang'. Atas dasar simpati kerana kesusahan hidupnya, aku bawa dia tinggal bersama aku. Di sini aku berazam untuk memberi kehidupan baru buatnya. Aku carikan dia kerja yang sepadan dengan kelulusannya yang setakat tingkatan 4 itu. Agak bertuah kerana dia berjaya mendapat kerja yang upahnya agak lumayan.

Untuk bulan-bulan yang pertama, aku sara makan minumnya. Aku belikan 3 helai baju dan sehelai jeans. Aku mengubah penampilannya. Mujur dia terlalu mendengar kata. Aku baiki motor yang begitu lama tersadai. Aku tidak sanggup melihat dia berbasikal ke tempat kerja. Aku siramkan motivasi agar dia kuat dan gigih merubah hidup. Dalam waktu yang sama aku perkenalkan cara hidup Islam kepadanya. Dia begitu tertarik, namun hidayah itu hak Allah. Waktu hari lahirnya, aku hadiahi Fred sebuah gitar yang menjadi kegemarannya. Juga sebuah telefon bimbit. Aku sediakan kek besar untuknya. Malam itu aku melihat air matanya mengalir. Spontan dia memeluk aku. "Abang.. terima kasih.. Ini kali pertama hari lahir saya disambut..".

Hari demi hari kami semakin rapat. Aku menganggapnya seperti adikku sendiri. Kebetulan juga aku tidak punya adik dalam hidup aku. Fred seorang yang tahu menghargai dan menghormati. Tidak pernah membantah. Tidak pernah berasa hati dengan teguran demi teguran yang terkadang agak kasar aku lemparkan. Barangkali Fred faham. Faham bahawa aku ikhlas terhadap dia.

Selepas 2 tahun, suatu hari dia memberitahu aku bahawa dia perlu pulang ke Sabah. Ibu bapanya sangat mendesak. Dan yang paling mengejutkan, dia mungkin tidak kembali lagi ke sini. Aku terdiam. Aku tidak punya hak untuk menghalang. Lalu, dengan hati yang berat aku terpaksa mengizinkannya. Waktu dia berangkat pulang ke Sabah, dia hanya diam. Aku tahu dia kesedihan..

Bersambung..

4 ulasan:

insan marhaen berkata...

teringat abah IM hadiahkan typewriter kerana kejayaan IM sebagai student ke 3 terbaik SRP, 1975!

a.samad jaafar berkata...

Mohon kemaafan kepada kakakku kakcik .. td sy cuba terbitkan komen kakcik menggunakan tab ini..malangnya terbit cuba disentuh, padam terkena.. kesilapan amat sy kesali..

Saya dpt ingat komen itu...maafkan saya kakcik..

apple hijau berkata...

kisah en Mad selalu mendebarkan.. bersambung2 mcm sinetron...apa2 pun sy sabar menunggu sambungan kisah ini..heeeee

kongsi apa saja berkata...

berdebar2 menanti apakah ceritanya.. ini baru intro... heehe