Seribu Penghargaan Buat Mereka Yang Sudi...

BLOG ENTRI RENCAM DARIPADA AKU... JEMPUT KE SANA YE..

Rabu, 19 Jun 2013

Menziarah Keluarga Kawan.. Penutup


Keesokan paginya, awal-awal lagi atuk Sipa turun dari rumah. Dia membawa jebak dan cangkul. 

"Atuk nak ke mana..?", aku bertanya.
"Atuk ada kerja sikit.. Mad sarapan dulu ye..".
"Atuk aku nak buat tandas la Mad..", Sipa menyampuk dari belakang.

Aku terdiam. Aku betul-betul berasa malu dan bersalah. Aku cuba ingatkan kembali peristiwa semalam. Adakah aku ada mengeluarkan kata-kata yang menyinggung hati mereka. Tapi seingat aku, aku hanya diam sahaja semalam. Mungkin riak gelisah aku diperhatikan. Aku berasa aku sudah menyusahkan keluarga ini. Dalam keadaan itu.. aku bingung memikirkan, apa yang harus aku perbuat. Akhirnya, aku terus turun ke tanah. Aku membantu atuk untuk menggali lubang.

Lubang digali lebih kurang 6 kaki dalam dan berukuran 4 x 3 kaki. Tenaga 3 lelaki gagah seperti aku (erk..!) tentulah akan menyebabkan kerja menggali itu segera siap. Dua batang kayu sebesar betis orang dewasa diletak melintang di tengah-tengah lubang. Aku enggan bertanya. Aku ikutkan sahaja pekerjaan mereka. Pada hujung dan pangkal batang itu pula dipasak supaya batang kayu duduk kemas. Kemudian, sebatang kayu dipacak pada kiri dan kanan lubang. Sebatang buluh diikat pula pada tengah-tengah kayu yang berdiri itu. Siap. Maknanya, kalau kita berhajat .. kita duduk mencangkung di tengah-tengah kayu yang dilintang dan buluh itu sebagai pemegang. Kalau terjatuh..???

Sementara itu, nenek dan adik perempuan Sipa sibuk menganyam daun rumbia. Daun rumbia itu kemudian dijadikan dinding untuk tempat mandi dan 'tandas'. Kami siapkan semuanya sebelum menjelang zohor. Kami berketawa dan berasa cukup puas hati. Aku lihat, nenek dan adik-adik Sipalah yang paling gembira. Atuk Sipa berkali-kali menepuk badan aku. Kemesraan terbina terlalu mudah dan cepat.

"Sepatutnya.. semua ini dah lama atuk buat. Atuk silap. Esok lusa atuk belikan mangkuk tandas tu. Atuk takut Mad tak mahu lagi menjenguk atuk..". "Sipa ada beritahu atuk.. Mad anak orang senang.. Anak manja di rumah.. Tapi kami orang susah Mad.. Ini yang atuk mampu buat.. Mad jangan serik datang sini lagi ye.."...

Aku terkesima..
SEKIAN...

Nota : Masa berlalu, Sipa sudahpun bekerja. Gaji pun agak lumayan. Rumah atuk kini rumah yang paling cantik di kampungnya.. Tahniah Sipa..

12 ulasan:

Kakcik berkata...

Kesusahan tidak selamanya melingkari kita sekiranya kita rajin berusaha tampa putus asa... :)

eita berkata...

susah dulu tapi senang kemudian....

insan marhaen berkata...

Kadang-kadang motivasi diri itu datang dari sumber yang terfikir sebelum ini...

missShila Nget berkata...

tahniah incek sipa.. :)

bila last cikmad jenguk atuk sipa..?

fiqas Rafie berkata...

salam,

kalau tak ziarah keluarga sipa tu,agaknya tak tau bila atuk sipa tu buatkan toilet dan bilik mandi..

errr, anak manja ek?

dill berkata...

MOga keluarga Sipa terus bahagia :)

dill.

amirah berkata...

anak manja cik mad kita ni...

dah berubah dah nasib sipa dgn famili dia yer. teman pun same juge. dulu pun susah juga yob..mujur yob mad tak pernah dtg umah teman dolu2..huhu

D_08 berkata...

betoi le cho.... mike le punce nye ade toilet kat rumah atuk sipa tu...... entri2 mike ni yang aptotnye udah dibukukan..... sebab nye mike ceghite bersambung2..... seghonok mace nye......

D_08 berkata...

betoi le cho.... mike le punce nye ade toilet kat rumah atuk sipa tu...... entri2 mike ni yang aptotnye udah dibukukan..... sebab nye mike ceghite bersambung2..... seghonok mace nye......

dill berkata...

Mad, cuba edit link blog saya. saya dah ubah namanya

inidill.blogspot.com

dill.

shameel Iskandar berkata...

Syukurlah Sipa akhirnya berjaya dan ia telah menoktahkan kedaifan hidup keluarganya.

Mungkin masih ramai warga marhaen spt keluarga si sipa

? berkata...

Wah..
Tandas cmtu sy pnh guna zaman kcik2 dulu..
Tp bnyk nya mmbuang dlm semak je..
D blk pokok2 senduduk.. silap aribulan d gigit pacat..

Sdara skluarga pe kbr...