Seribu Penghargaan Buat Mereka Yang Sudi...

BLOG ENTRI RENCAM DARIPADA AKU... JEMPUT KE SANA YE..

Sabtu, 15 Jun 2013

Menziarah Keluarga Kawan

Nota : Buat kamu teman.. terima kasih kerana mengizinkan aku berkongsi pengalaman.. Perit tapi indah, teman..

Aku dan Sipa mengambil sebuah kereta sapu untuk ke kampung halaman Sipa. Sipa banyak mendiamkan diri. Ada juga rasa serba salah di hati, apakah Sipa kurang selesa aku berkunjung ke rumah keluarganya ?. Hendak bertanya, rasanya sudah terlewat..

Kami memasuki sebuah jalan yang bertanah merah. Kereta tersangkut beberapa kali kerana tanah licin dan becak. Semalam hujan lebat di situ. Aneh.. dalam tahun 2000 ini masih ada jalan seperti itu sedangkan kampung Sipa agak ramai juga penduduknya. Mujur pemandu itu agak ramah orangnya. Dialah teman bicara sepanjang perjalanan itu. Sipa masih diam. Mengapa?. 

Perjalanan mengambil masa lebih kurang 3 jam dari pekan kecil yang berdekatan..

"Hmmm.. nenek..", tiba-tiba Sipa bersuara. Segera aku berpaling melihat wajah Sipa yang tersenyum nipis. Seri wajah Sipa bercahaya. "Mad.. itu nenek aku.. Errr.. yang itu rumah kami..". Mata aku menancap susuk perempuan tua berbaju lusuh yang sedang menepuk-nepuk seekor kambing jantan dewasa berwarna putih. Kemudian mata beralih ke arah sebuah rumah yang terlalu daif pada pandanganku. Sebuah rumah yang seakan sebuah pondok menunggu durian di kampung aku. Cuma, ia mungkin tiga kali ganda besarnya. "Yang itu Sipa..??". "Ya.. kenapa..? Kamu tak percaya bukan ??". Aku tersenyum. "Ok la tu..". Ada persoalan dalam kotak fikir yang aku pendamkan. Aku teringat perbualan kami dua minggu yang lalu..

"Kamu dah ke kampung aku 3 kali Sipa.. Ni.. ni.. 3 kali..", kataku sambil menunjuk 3 jari. "Tak kan la aku nak merasa ke rumah kamu sekali pun tak boleh..".
"Aku takut kamu tak selesa, Mad. Aku orang miskin..".
"Aku tak pernah kaya, Sipa.. Aku menghargai orang miskin.. lebih daripada aku menghargai orang yang kaya. Kamu pun tahu aku kan?".

Melihat pada keadaan rumah nenek Sipa, aku mulai dapat memahami diamnya Sipa sepanjang perjalanan tadi. Aku juga mendapat jawapan atas susahnya aku merayu untuk mengikut dia pulang ke kampung tempoh hari. Tapi.. aku ini juga anak kampung yang miskin. Aku betah dengan kesusahan.

Pemandu kereta sapu membunyikan hon secara berirama. Nenek Sipa tersenyum menyambut kedatangan kami. Seorang lelaki tua berseluar kelabu keluar dari pintu bersama dua budak perempuan. Mereka atuk dan adik-adik Sipa. Aku menundukkan kepala sebagai tanda hormat kepada nenek Sipa. Aku hulurkan tangan untuk berjabat dengan atuknya. Tangan yang kasar itu aku cium. Atuk Sipa seakan terkejut. Waktu aku mengangkat kepala, tangan aku masih digenggam.. Atuk Sipa tersenyum dan pandanganya memesrai wajah aku. Sipa ketawa kecil. Sewaktu kami melangkah ke anak tangga yang diperbuat daripada kayu-kayu hutan itu, Sipa berbisik.., "Mad.. aku pun tak pernah mencium tangan dia. Mungkin engkau orang pertama.. hahaha..". "Ahh.. kamu memang teruk, Sipa.. Esok kamu cium.. pipinya sekali.. err.. kalau perlu, mulutnya juga..!". Spontan Sipa menyiku badan aku. Kami ketawa...   bersambung..

6 ulasan:

fiqas Rafie berkata...

salam yob,

biasaya mmg begitulah... klu org yng agak ssh hidupnya, akan rasa segan bila ada tamu yang bertandang kerumah.. takut tamu tak selesa...

cepatlah sambung...:L)

dill berkata...

Mad, saya teringat arwah atok saya :(

dill.

eita berkata...

memang lah sipa takut yob tak selesa..


miskin harta xpe jangan miskin budi

missShila Nget berkata...

cepat sambung cikmad..!

jgn buat kami tertunggu2..

D_08 berkata...

cho... mike punye ceghite kalo tak mengusik hati dengan jiwa oghang mmg tak sah..... mike pandei cho.... dalam berceghite mike menjentik peghasaan oghang......

amirah berkata...

baru baca intro je dah sedihhhh...adui yob. tak sabor nak membaca yg lain