Seribu Penghargaan Buat Mereka Yang Sudi...

BLOG ENTRI RENCAM DARIPADA AKU... JEMPUT KE SANA YE..

Sabtu, 9 Oktober 2010

Mencari erti ketenangan

".....Namun Ya Allah.. Andainya kekayaan itu menjadikan aku ini bakhil.. sombong dan angkuh... lalai.. Maka, biarlah aku kekal begini... Kerana itu adalah lebih baik untukku...."


Apa yang aku paparkan di atas adalah sebahagian daripada munajatku kepada Allah pada suatu masa lalu. Maksud aku, beberapa tahun yang lalu. Waktu itu aku terlalu bernafsu untuk menjadi kaya. Aku mengusahakan ternakan lembu, aku membuka sebuah mini market, aktif dalam MLM di samping punya kerja yang tetap. Memang aku dilimpahi rezeki yang melimpah. Gaya hidup semakin mewah. Ke sana sini kaki ringan melangkah. Jalan ke arah kekayaan nampak begitu mudah. Dan aku tidak kenal makna berehat...

Suatu hari.. aku jatuh sakit. Tiada jawapan pada penyakit yang aku alami. Pakar-pakar perubatan yang aku temui menemui jalan buntu. Berdasarkan ilmu perubatan moden, aku disahkan memiliki tahap kesihatan yang 'tip-top' (meminjam kata salah seorang doktor pakar di Hospital Pantai Puteri, Ipoh). Aku terus terlantar di katil tanpa mampu melakukan apa-apa pun. Pada akhir Ramadhan itu, aku tidak berdaya melakukan ibadat berpuasa. Ketika takbir raya bergema di masjid yang berdekatan, aku pula hanya terbaring. Keinsafan meresap masuk . Muhasabah menelanjangi keakuanku. Apakah yang aku cari selama ini...? Mengapa aku tidak mampu membeli kesihatan tubuhku ? Ke mana hilangnya ketenangan dalam jiwa...? Mungkinkah ia 'tercicir'  sewaktu aku asyik memburu susuk kebendaan  itu..?

Demi masa yang berlalu, akhirnya aku sembuh juga. Barangkali penyakit itu keletihan untuk terus menyiksaku. Namun berlaku perubahan dalam jiwa. Aku kembali tenang. Aku juga mulai bersikap sinis pada wajah kekayaan. Aku tahu bahawa ada yang lebih aku perlukan bagi menghabiskan masa yang terluang dalam hidupku. Aku belajar mengenal makna 'cukup'. Dan aku terlalu yakin... Allah memakbulkan munajatku.... 
Ya Allah Yang Maha Mengetahui.. Yang Maha Melihat... Sesungguhnya aku redha....

10 ulasan:

kelisa_samudera berkata...

awok penah melalui fasa macam ni dalam idup awok. nak kaya, sampai skang pun masih lagi menaruh harapan nak kaya. mungkin sebab awok masih mude kut. tapi alhamdulillah, lepeh awok rugi puluh2 riban dalam MLM baru2 ni, awok ghase macam udah kembali ke pangkey jalan. idop ghase tenang je. skang ni kalo saghi sekali awok tak pegi surau ghase macam tak bergune je.

alhamdulillah, ade pengajaran ateh segale2 yg awok lalui. harap2 ketenangan ni kekal dalam idop awok selame2nye. bior le awok tk kaye, tapi ade anak isteri yg baik, family yg syg ke awok udah le. rezeki harta bende, macam mike cakap la. kalo ia menjauhkan hati awok dari Dia, tak usah le. bior susah takpe asey hati tenang.

baguih entry mike ni. panduan utk kita sama2 caghi idop yg lebbhi bermakna.

tinuj berkata...

Salam yop,
Tuhan sayangkan mike. Hebat mikeni, tu yang teman kate mike ni hebat. Betui kate kelise_samudra kembali lah kepadenye.
Ya Allah, selamatkan kami rakan-rakan seblog dan keluarge moge sentiase mendapat kerahmatan dan kemuliaan. Amin.....

amalhaj berkata...

idak ader yg mudah tok jadi mudah ngan idak ade yg susah tok jadi susah.

a.samad jaafar berkata...

Kelisa : Kadang2 kite perlu diuji sebelum mendapatkan sesuatu yang indah dlm hidup kita... terima kasih atas ulasan yg bermakna..

a.samad jaafar berkata...

Tinuj : tiada yang hebat pada diri saya ni.. banyak yg hitam daripada yg putih

a.samad jaafar berkata...

amalhaj :saudare betui...

sekamar rindu berkata...

salam..

terharu dan sedih membaca entri anda..

DKosongLapan berkata...

itule CHor.....ape2 pun yang kite buat.....iangat pade Dia...kompem die ingat pade kite......tapi kite biasenye bile udah susah baghu nak inagt pade DIA....di kesempatan masih ade ni moh le kite same2 inagt pade DIA......pesanan utk semue dan awok sendighi


P/S: CHor...menatang ni ngaco je awok nak menaip ni....tak best langsong....hehehe

a.samad jaafar berkata...

sekamar rindu : hidup ini spt roda...

a.samad jaafar berkata...

D-08 : t kasih atas ingatan..teman insap dah ni..(dgn wajah yg syahdu..)